A password will be e-mailed to you.

“Selamat malam, kami dari The Godspeed. Kami adalah instruktur senang-senang kalian pada malam hari ini..”

Itu adalah kata-kata yang ogut ucapkan dan tidak pernah terlewat satu kalipun setelah dua lagu pertama. Mungkin kalimat ini adalah mantra kali ya biar ogut selalu ingat kalau ogut itu sedang di atas panggung dan ditonton orang. Rasanya, saya wajib mengingatkan bahwa kami harus senang dan penonton juga harus senang. Lha gimana, The Godspeed sendiri diciptakan untuk senang-senang. Mbuh sudah berapa kali saya menggunakan kata senang di awal tulisan ini. Lagian, kalau tidak senang buat apa, ye kan?

Ogut dulu maen band sih pas SMP-SMA. Tapi pas awal-awal kuliah itu gak ada hawa-hawa mau band-bandan karena ya ekonomi lemah, motor belom dikirim dari Subang, kemana-mana masih mengandalkan converse classic item, doyan nebeng, hobi celingukan, dan makan masih di burjo deket kosan karena belum berani keluar daerah kampus. Walaupun ogut kurang paham korelasi alasan-alasan di atas dengan niatan ngeband, tapi yaudah sih terima aja. Mbuh lah angel wonge.

Terus tiba-tiba Mreti, saat ini basis-nya Godspeed, bbm ogut. Doi ngajakin bikin band gitu deh, yaudah saya hayu-in dulu. Saya kan jadi terkenang masa kejayaan saya di SMP-SMA dulu.

Gig pertama Godspeed terjadi di acara Fun Run-nya kampus. Menjelang hari H, saya kena demam berdarah. Hadeh, pr banget perdana manggung malah sakit, kayak gak disetujuin semesta. Apa band-nya harus saya bubarin saja? Apa perlu ganti nama jadi Brisia Band?

Lalu tidak lama berselang, gig kedua kami dapatkan di sebuaha acara seminar. Lagi-lagi, Merti yang dapat panggungan. Eh, setelah ditarik benang merah begitu begini, kami dapat main di acara itu karena Merti lagi deketin salah satu panitianya. Khan maeeeeeen! Band digunakan sebagai alat pedekate. Namun, kami ikhlas karena akhirnya mereka jadian. Tapi setelah itu putus. Khan maen.

Males deh, jangan bahas Merti mulu ah.

Hamdalah pokoknya, Ogut sampai sekarang masih jadi tukang teriaknya Godspeed (di band ini gak ada vokalis, adanya tukang teriak). Padahal, sudah beberapa kali saya dimarahin karena sering banting mic, matahin standmic, nendangin monitor, nendang efeknya si Fawwaz ato Ferdi (ini gak sengaja lho), eee tetep aje mereka bertahan. Mbuh ya mungkin mereka bingung cara mendepak ogut gimana hehe. Love you.

Izinkan ogut membela diri.

Soalnya, kalau di atas panggung ogut tuh suka merem, jarang liat penonton. Jadi, kalau sehabis manggung bocah-bocah suka bilang “asu, efek gue ketendang sama elu”, atau “cuk, tadi ada penonton mabok yang joget joget sendiri ditengah”, ogut malah sering ngelewatin aksi atau kejadian menarik begituan. Ogut selalu merem dan fokus biar senang. Karena ogut percaya, kalo di atas panggung itu adalah arena saat ogut bebas dan bersenang-senang.

Dengan ritual itu, ketika turun panggung ogut selalu bisa bilang “hatur nuhun gusti nu agung, abi dipasihan senang ngangge jalan ieu” yang kalo dalam Bahasa Indonesia artinya “terima kasih tuhan, abi diberi kesenangan lewat jalan ini”. Gini-gini ogut masih ingat Tuhan, cuk.

Ogut bersyukur sekali bisa menemukan kesenangan di jalan ini. Soalnya kayaknya gak semua orang bisa menikmati apa yang mereka senangi. Contohnya, ada orang yang senang makan sushi tapi gak senang makan mie ayam. Nah, ogut itu anaknya mie ayam banget dan bukan anak sushi. Mbuhlah analoginya aneh fakyu. Pokoknya pembaca HOOKSpace mah yahut yahut semua dan pasti ngerti hehe, love you.

Sering banyak yang bilang kalo ogut manggung itu harus mabok dulu, padahal enggak juga sih. Ya kalau ada duit mah beli, kalo ga ada duit ya minta orang. Kalau gak ada orang ya ogut manggung sober aja. Soalnya ogut ingat terus kata bang Haji Bolot “jadi begigi, Lih” lalu Malih bales “BEGINI LOOOOT, BEGINI BUKAN BEGIGI!” sambil nyelepet kepala Haji Bolot. Memang tidak nyambung tapi fakyu aja lah.

Sudah 5 tahun lebih saya di Jogja, The Godspeed sendiri sudah nyerempet 4 Tahun. Ogut dan The Godspeed tidak menyangka masih bisa diterima dan diperbolehkan berkarya di kota ajaib ini.

Doakan, seluruh cerita, kasih sayang, dan kesenangan ini akan kami kumpulkan dan jadikan satu buah album bertajuk Dombadurasi yang mudah mudahan Desember 2018 sudah kelar. (mane udah januari belum ada hawa-hawanye – Redaksi)

Pokoknya, ogut akan terus jadi instruktur senang-senang kalian setiap kali nonton The Godspeed. Karena kalau tidak senang, lalu buat apa?

HARU BIRU KITA RAYAKAN!

 

No more articles